Bismillah..

Ada anggapan tersebar di masyarakat bahwa tanda kiamat selalu diidentikkan buruk atau suatu hal yang haram, harus dijauhi. Sampai sebagian orang berprasangka buruk kepada saudaranya karena padanya ada tanda kiamat. Padahal, tak semua tanda kiamat itu buruk.

Donasi Wakaf

Tanda kiamat bermacam jenisnya. Ada yang baik, ada yang buruk, ada yang tak ada kaitannya dengan baik dan buruk. Untuk menilai mana yang buruk, tergantung pada hakikat tanda kiamat itu sendiri.

Andai dikatakan semua tanda kiamat itu buruk, diutusnya Nabi terakhir, munculnya Imam Mahdi dan turunnya Nabi Isa di akhir zaman, apakah ini semua keburukan? Maha suci Allah! Tentu saja tidak!

Imam Nawawi rahimahullah menegaskan hal ini,

لَيْسَ كُلُّ مَا أَخْبَرَ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِكَوْنِهِ مِنْ عَلَامَاتِ السَّاعَةِ يَكُونُ مُحَرَّمًا أَوْ مَذْمُومًا، فَإِنَّ تَطَاوُلَ الرِّعَاءِ فِي الْبُنْيَانِ ، وَفُشُوَّ الْمَالِ ، وَكَوْنَ خَمْسِينَ امْرَأَةً لَهُنَّ قَيِّمٌ وَاحِدٌ : لَيْسَ بِحَرَامٍ ، بِلَا شَكٍّ، وَإِنَّمَا هَذِهِ عَلَامَاتٌ ، وَالْعَلَامَةُ لَا يُشْتَرَطُ فِيهَا شَيْءٌ مِنْ ذَلِكَ، بَلْ تَكُونُ بِالْخَيْرِ وَالشَّرِّ ، وَالْمُبَاحِ وَالْمُحَرَّمِ ، وَالْوَاجِبِ وَغَيْرِهِ، وَاللَّهُ أَعْلَمُ

“Tidak semua yang Nabi shallallahu’alaihi wasallam kabarkan tentang tanda-tanda kiamat, otomatis menjadi haram atau tercela. Contohnya berlomba meninggikan bangunan, tersebarnya harta kekayaan, jumlah wanita lima puluh banding satu pria, ini semua bukan sesuatu hal yang haram tanpa ada keraguan. Ini hanya sebagai tanda, dan yang namanya tanda tidak disyaratkan hal tersebut (harus tercela, pent). Namun tanda bisa berupa perkara baik atau buruk, bisa juga mubah atau haram, bisa juga wajib dan yang lainnya. Wallahua’lam.” (Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim, 1/159)

Keterangan senada juga dijelaskan oleh Imam Al-Munawi rahimahullah,

ليس كل علامة على قرب الساعة تكون مذمومة ، بل ذكر لها أمورا ذمها، كارتفاع الأمانة، وأمورا حمدها ، وأمورا لا تحمد ولا تذم، فليس أشراط الساعة من الأمور المذمومة

“Tidak semua tanda dekatnya kiamat itu tercela. Bahkan memang ada yang tercela seperti diangkatnya sifat amanah, ada yang terpuji, dan ada yang tidak berkaitan dengan pujian dan celaan. Maka tanda kiamat tidak otomatis hal yang tercela.” (Faidhul Qodir 9/6)

Kesimpulannya, tanda kiamat ada 3 macam :

1. Buruk atau tercela (mazmumah).

Wajib ditinggalkan, seperti tersebarnya zina, riba, alat musik dan lainnya.

2. Baik atau terpuji (mahmudah).

Seperti terbesarnya Islam, kemenangan agama ini di atas seluruh agama, menanyakan kaum muslimin melawan Romawi dan Persia, dan ditaklukkannya Qonstantinopel dan Roma.

3. Tak mengandung pujian dan celaan (mubah).

Seperti terbelahnya bulan, terbit matahari dari barat, keluarnya binatang daabbah (yang bisa bicara), berlomba meninggikan bangunan dan yang lainnya sebagainya. (Sumber : Islamqa.info)

 Wallahua’lam bis showab. Semoga dapat mencerahkan.

Baca Juga:


Ditulis oleh : Ahmad Anshori

Artikel : TheHumairo.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here